Review : Ferris Bueller's Day Off ( 1986 )

00.15 Indanavetta 2 Comments

Ferris Bueller's Day Off
"Just Enjoy Your Day-Off!"

Director : John Hughes
Screenplay : John Huges
Cast : Matthew Broderick, Alan Ruck, Mia Sara, Jeffrey Jones, Jennifer Grey 


Banyak sineas terkenal karena ke-khasannya dalam membuat genre-genre film tertentu. Seperti misalnya M. Shyamalan yang (dulu) terkenal membuat film dengan unexpected twist, Fincher dan Scorsese yang membuat film dengan cita rasa 'dark' yang kental, atau Spielberg yang begitu 'wah' di setiap aspeknya. Ada satu nama yang underrated di Hollywood : John Hughes. Dia adalah pria yang bertanggung jawab menulis skenario film-film liburan favorit sepanjang masa seperti Home Alone, Home Alone 2, dan Baby's Day Out. Turns out, Hughes juga menyutradarai beberapa film remaja di era 80an, dan film-film besutannya dianggap sebagai salah satu yang terbaik yang pernah ada. Bayangkan ini, bagaimana seseorang membuat film tentang seorang remaja yang berpura-pura sakit demi menikmati hari libur bisa menjadi begitu fun, simple, joyful, sekaligus asyik untuk ditonton hingga habis?
Film dimulai ketika Ferris Bueller (Broderick) berpura-pura sakit di hadapan kedua orang tuanya. Akting sakitnya yang tidak meyakinkan ternyata cukup ampuh untuk membohongi mereka, terkecuali sang kakak Jeannie (Grey) yang sudah hapal dengan kelakuan sang adik. Dan ketika Ferris ikut serta mengajak sahabatnya yang super paranoid, Cameron (Ruck) dan pacarnya Sloane (Sara) untuk ikut menikmati hari 'libur', sang kepala sekolah Roonie (Jones) berniat untuk menguak kebohongan Ferris. Berhasilkah Roonie? Dan bagaimana hari libur Ferris di hari itu? 
Seperti yang gue bilang tadi, filmnya simple, it's purely entertainment, tanpa membuat lo harus berpikir keras. Lo akan dibuat tertawa dari satu adegan ke adegan lain, seolah kembali dipaksa mengingat memori masa SMU yang indah. Sebuah nostalgia yang manis, apalagi gue sama persis seperti Ferris dulu, selalu berpura-pura sakit ketika gue malas ke sekolah. See? We are related to each other! :D 
Karakter Ferris yang dimainkan Broderick sangat lovable, dengan kekhasan remaja yang sangat smart, cute, sekaligus (unlikely me in high school) wise. Tak mengherankan. Dengan kecerdikannya, everybody love Ferris! Terbalik 180 derajat dengan Ferris, ada Cameron yang diperankan dengan begitu komikal oleh Ruck. Namun seiring berjalannya waktu, karakter Cameron mengalami perubahan yang drastis, ke arah yang lebih baik tentunya. Sedikit klise dan ketebak, tapi sudahlah yaa.. Karakter Sloane hanyalah pemanis layar, yang cukup mencuri perhatian adalah karakter sang kepala sekolah Roonie dengan semua 'kebodohannya' dalam melawan Ferris. Seperti layaknya tokoh antagonis yang sering muncul di film-film Hughes, Roonie sangat 'keras kepala' untuk membuktikan kenakalan Ferris. Dan menyaksikan nasib tragis Roonie sepanjang film cukup membuat perut gue kram karena tertawa.

So overall, Ferris Bueller's Day Off mungkin bukan tipe film 'berat' yang memeras otak. It's purely enjoyable movie, dengan semua keklisean yang bisa lo temukan, namun alih-alih kesal karenanya, lo justru menjadi merasa sangat terhibur dan tertawa keras dengan semua karakternya yang begitu adorable and lovable. It's surely bring me back to lots of sweet memories from my high school times, specially every day when I take a day off. Dan mungkin memang benar kata-kata orang yang menyebutkan bahwa masa-masa paling indah adalah masa-masa SMA. 
 

2 komentar: